Kawal Emosi Saat Berpuasa Untuk Elakkan Pahala Berkurangan. Begini Caranya.

Ketika berpuasa, kita bukan sahaja digalakkan menahan lapar dan dahaga sahaja, ataupun memperbanyakan ibadat, tetapi kita juga digalakkan untuk menahan emosi nak-nak lagi emosi marah. Jika biasanya kita begitu mudah lemparkan rasa marah dan juga mengeluarkan kata-kata yang tidak sepatutnya, tapi pada bulan baik ini kita belajar untuk menahannya.

Bukan mudah nak menahan emosi ini, nak-nak lagi jika anda diuji dengan sesuatu yang tidak diduga. Akan tetapi, disinilah ujian dan anda perlu belajar untuk menahan segala emosi yang menghantui diri anda ketika itu.

Mana tahu saat anda belajar menahan emosi selama sebulan ini akan terbawa-bawa sehingga ke bulan seterusnya. Sudah tentu ia satu perubahan yang baik buat diri anda bukan.

Buat anda yang ingin belajar menahan emosi, ini ada beberapa cara yang sesuai anda lakukan dan amalkan ketika sedang marah atau begitu beremosi.



Diamkan diri

Cara pertama untuk menahan emosi adalah dengan cuba berdiam diri sejenak ketika anda merasa marah. Diam tentu lebih baik daripada kata-kata kasar yang boleh menyakitkan perasaan orang lain.

Apabila anda mengalami keadaan yang tidak dijangka dan anda merasa geram cuba diam sebentar. Walaupun sukar, tetapi anda pasti boleh mencubanya. Selagi anda tenang, anda boleh mengawal apa yang ingin anda katakan dalam hati.

Kesunyian seketika cukup berkesan untuk mengurangkan emosi, walaupun anda masih merasa kecewa tetapi sekurang-kurangnya anda boleh hilangkan mood untuk marah dan berkata dengan nada panjang. Lagipun, jika anda dapat menahan emosi seperti diam sebentar, pasti anda akan kelihatan lebih berwibawa dan bijak.



Menarik nafas panjang

Kedua, cara untuk menahan emosi yang boleh anda cuba ialah menarik nafas dalam-dalam berkali-kali semasa tangan anda mengusap dada. Semasa anda menarik nafas lega, anda cuba bertenang agar anda tidak beremosi.

Apabila anda ingin marah, cuba lakukan kaedah ini dengan segera, menarik nafas dalam-dalam sambil mengusap dada menjadikan anda lebih tenang. Walaupun anda masih merasa kecewa, tetapi anda secara sedar akan memahami bahawa perkara buruk yang anda alami tidak harus ditangani dengan menggunakan emosi.

Cuba untuk belajar senyum dalam situasi yang buruk

Seterusnya, cara ketiga untuk menahan emosi adalah belajar tersenyum ketika berhadapan dengan keadaan buruk. Mungkin pada awalnya akan kelihatan pelik tetapi jika anda tersenyum, secara tidak langsung anda akan lebih tenang dan tidak mudah dibawa oleh emosi.

Tentunya itu tidak akan menghilangkan rasa kecewa anda tetapi ia akan menghindarkan anda dari perasaan emosi yang berlebihan yang boleh meletup ketika itu. Mengatasi situasi yang buruk dengan senyuman juga dapat menunjukkan bahawa anda cukup dewasa untuk menghadapi situasi buruk dalam hidup anda.



Duduk atau baring

Cara untuk menahan emosi yang boleh anda cuba adalah dengan mengambil posisi yang lebih rendah, misalnya duduk dan berbaring. Sekiranya anda berada dalam keadaan beremosi ketika berdiri, maka ambil posisi duduk. Namun, ketika duduk anda masih merasa beremosi, cubalah mengambil posisi berbohong atau terlentang.

Kaedah ini akan memberi cadangan supaya anda dapat mengurangkan kemarahan atau kemarahan yang ingin anda luahkan. Sekiranya anda terus berdiri ketika itu, dorongan akan lebih kuat untuk meluahkan tetapi jika anda menjangkakan dengan mengambil posisi yang lebih rendah, itu akan membuat kemarahan anda berkurang.

Berdoalah

Terakhir, cara untuk menahan emosi adalah dengan berdoa, berdoa atas situasi buruk yang sedang menimpa anda. Tentunya berdoa akan lebih baik dan bijak dibandingkan anda meluahkan dengan marah-marah.

Dengan berdoa, hati anda akan menjadi lebih tenang dan damai kerana anda tahu bahawa semua yang berlaku kepada anda mesti mempunyai tujuan dan pelajaran yang dapat anda ambil. Terutama ketika berpuasa, berdoa untuk menahan emosi pasti akan menjadikan kita manusia yang lebih berhati-hati.



Anda masih keseorangan?

936,370 orang sudah mendaftar di Baituljannah.com, sebuah laman web cari jodoh muslim dan hampir 10,000 pasangan sudah melangsungkan perkahwinan.


Saya merupakan seorang
- pilih -

Mencari calon pasangan
- pilih - berumur

25 - 40 tahun

Artikel Lain

Tinggalkan Komen