Kasih MIL

Assalamualaikum kepada semua pembaca. Nama aku Ina dan ni adalah kisah aku yang tinggal dengan keluarga mertua. 

 

Mungkin pada sesetengah orang dia tak nak tinggal dengan mertua sebab nak berdikari dan belajar untuk membina keluarga sendiri tanpa campur tangan keluarga. Aku pun macam tu juga pada awalnya tapi bila aku dengar penjelasan suami untuk tinggal dengan mertua, aku pun okay sajalah. Ye lah, kadang ada perkara yang perlu kita mengalah untuk menjaga keharmonian keluarga. Aku dan suami memang dah ada rumah tapi sejak MIL aku tak berapa sihat jadi suami berbincang untuk kami tinggal dengan MIL. 

MIL aku seorang yang tegas dan agak cerewet tapi aku tak kisah pun. Aku anggap tu sebagai karenah orang tua yang perlukan perhatian anak-anak. Walaupun MIL aku macam tu tapi entahlah aku rasa dia sebenarnya seorang Mak yang sangat baik. Mungkin juga aku ni dah tak ada mak ayah jadi MIL je lah tempat aku menumpang kasih. 

 

Pernah sekali, aku dan suami bertengkar dalam bilik. Biasalah, bak kata orang sedangkan lidah lagi tergigit apa lagi suami isteri. Esoknya, suasana aku dan suami ketika tu sangat dingin. Aku siapkan sarapan macam biasa tapi aku langsung tak bertegur dengan suami dan aku layan MIL pun macam nak tak nak masa tu. Rasa berdosa juga lah.

 

Lepas siap semua kerja aku pun duduk lah depan TV sambil potongkan buah untuk MIL. Tiba-tiba, MIL pegang tangan aku dan tanya kenapa aku dan suami tak bertegur pagi tadi. Aku cuma diam sebab aku tak nak MIL terasa hati dengan kata-kata aku tentang anak dia tapi MIL aku kata,

''Anak mak bukannya sempurna. Mesti dia ada khilaf sendiri dan Ina pun berhak untuk marah. Gaduh-gaduh sikit tu, biasalah dalam rumah tangga.''

 

Ayat MIL buatkan aku rasa macam serba salah pun ada. Ye lah, aku ni sebenarnya seorang yang transparent. Aku tak kisah untuk tunjukan emosi aku dan kadang aku lupa nak lapik kata-kata aku. Aku pun cerita lah dekat MIL apa yang jadi antara aku dan suami. MIL dengar sebagai seorang ibu yang tak berpihak kepada sesiapa. Masa aku cerita semua, MIL bagi pendapat dan beritahu mana salah aku, mana salah suami. 

 

Aku baru kahwin kan masa tu jadi aku rasa banyak juga salah aku. Apa yang aku nak sampaikan dekat sini MIL aku tak berpihak sepenuhnya pun kepada anak dia. Padahal boleh je dia back up anak dia tapi MIL aku seorang yang berikan pandangannya secara jelas. Mungkin juga sebab MIL aku ni seorang guru yang telah bersara jadi dia ada cara pandang yang berbeza untuk setiap masalah.

 

Sejak tu, setiap kali aku ada masalah atau rasa macam tertekan aku akan rujuk MIL dan kadang kami akan sama-sama tengok drama. Tak kisah lah drama melayu ke drama korea ke tak pun kadang kami tengok sinetron. Suami aku pula selalu outstation jadi, MIL je lah peneman aku. Kalau suami aku outstation aku akan  tidur dengan MIL dan MIL pun tak kisah. Bila anak sulung aku lahir, MIL lah orang yang paling excited. Dia jaga makan aku masa pantang dan tak pernah mengeluh. Kadang anak aku nangis tengah malam, MIL lah yang bangun dulu dan senyapkan dia. MIL ajar aku macam-macam pasal pantang dari menu makanan sampailah waktu yang sesuai untuk aku mandi. 

 

Aku selalu berdoa biarlah MIL panjang umur dan sentiasa ada dengan aku tapi setiap insan yang ada di muka bumi ni pasti akan pergi suatu hari nanti. Walaupun pahit untuk aku telan tapi aku terasa sangat kehilangan MIL. MIL pergi masa tidur dan malam tu MIL nak sangat aku ada dengan dia, teman dia tidur tapi malam tu juga anak aku menangis je. Bila aku bawa dekat dengan MIL barulah dia senyap. Semua kenangan dengan MIL aku simpan sebagai kenangan terbaik aku pernah ada. Mungkin aku tak dapat kasih sayang seorang Mak kandung tapi Allah hadirkan MIL untuk aku rasa kasih sayang tu. 

Anda masih keseorangan?

1,009,882 orang sudah mendaftar di Baituljannah.com, sebuah platform cari jodoh muslim dan hampir 10,000 pasangan sudah melangsungkan perkahwinan.


Saya merupakan seorang
- pilih -

Mencari calon pasangan
- pilih - berumur

25 - 40 tahun

Artikel Lain

Tinggalkan Komen